Select Page

Pengertian Hasil Belajar, Jenis, Teori, dan Contohnya

Pengertian Hasil Belajar, Jenis, Teori, dan Contohnya

Hasil Belajar Adalah

Hasil pembelajaran adalah pernyataan yang menggambarkan pengetahuan atau keterampilan yang harus diperoleh siswa pada akhir tugas, kelas, kursus, atau program tertentu, dan membantu siswa memahami mengapa pengetahuan dan keterampilan tersebut akan berguna bagi mereka. Hasil pembelajaran berfokus pada konteks dan aplikasi potensi pengetahuan dan keterampilan yang membantu siswa menghubungkan pembelajaran dalam berbagai konteks, dan membantu memandu penilaian dan evaluasi.

Hasil pembelajaran yang baik menekankan aplikasi dan integrasi pengetahuan. Alih-alih berfokus pada cakupan materi, hasil belajar mengartikulasikan bagaimana siswa akan dapat menggunakan materi, baik dalam konteks kelas dan konteks yang lebih luas. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang hasil belajar atau pembelajaran, artikle ini akan mengulas tentang pengertian, jenis, teori, dan contoh hasil belajar.

Hasil Belajar

Hasil pembelajaran harus:

  1. Mencerminkan pengetahuan konseptual yang luas dan keterampilan;
  2. Mencerminkan pengetahuan, keterampilan atau sikap yang esensial;
  3. Fokus pada hasil pengalaman belajar;
  4. Mencerminkan akhir yang diinginkan dari pengalaman belajar, bukan sarana atau proses;
  5. Mewakili kinerja minimum yang harus dicapai untuk berhasil menyelesaikan pembelajaran;
  6. Mampu menjawab pertanyaan, “Mengapa siswa harus mengikuti pembelajaran ini?”

Karena hasil pembelajaran berfokus pada hasil akhir pembelajaran, terlepas dari bagaimana atau di mana pembelajaran itu terjadi, perkembangannya berfungsi untuk menawarkan potensi peningkatan akses ke kesempatan belajar melalui penilaian pembelajaran sebelumnya.

Pendidikan berbasis hasil dianggap menyediakan peluang yang lebih besar berkaitan dengan:

  1. Konsistensi – dalam penawaran pembelajaran di seluruh sistem pendidikan.
  2. Akuntabilitas – harapan untuk pembelajaran dinyatakan dengan jelas, dan proses penilaian yang sering membantu baik guru dan siswa mengidentifikasi kemajuan untuk memenuhi hasil.
  3. Aksesibilitas – hasil yang jelas memungkinkan peserta didik untuk menunjukkan pencapaian hasil tersebut melalui proses penilaian pembelajaran sebelumnya.

Pengertian Hasil Belajar

Hasil Belajar Siswa adalah pernyataan yang menentukan apa yang akan diketahui, dapat dilakukan atau dapat ditunjukkan siswa ketika mereka telah menyelesaikan atau berpartisipasi dalam pembelajaran. Hasil belajar siswa menentukan tindakan oleh siswa yang harus dapat diamati, diukur dan dapat ditunjukkan.

Hasil pembelajaran adalah pernyataan yang mudah digunakan yang memberi tahu siswa apa yang akan dapat mereka lakukan pada akhir periode waktu setelah pembelajaran dilakukan.

Hasil pembelajaran harus mencakup pertanyaan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan siswa pada akhir pembelajaran, yang tidak dapat mereka lakukan di awal; berfokus pada produk siswa, artefak, atau pertunjukan, daripada teknik instruksional atau konten pembelajaran; berpusat pada siswa daripada berpusat pada guru.

Hasil pembelajaran sangat berharga bagi pelajar, instruktur (guru), dan administrator. Mark Battersby (1999) dari Learning Outcomes Network menjelaskan bahwa hasil belajar lebih dari sekadar beberapa kalimat yang ditambahkan pada rencana pelajaran atau kurikulum yang ada; sebaliknya, pengembangan hasil belajar dan penggunaannya dalam satu unit instruksi membentuk kegiatan pembelajaran dan penilaian dan dapat meningkatkan keterlibatan dan pembelajaran siswa.

Perkembangan hasil pembelajaran telah menjadi prioritas yang semakin meningkat bagi para instruktur (guru) dan institusi selama dekade terakhir. Menetapkan fokus pada keterampilan yang terintegrasi, dapat digeneralisasikan, dan dipindahtangankan melengkapi tuntutan kontemporer pada lulusan dan membangun landasan untuk pembelajaran sepanjang hayat.

Karena perhatian pemerintah dan publik pada produk-produk pendidikan tinggi meningkat, hasil pembelajaran membantu untuk menentukan tujuan dan aspek penting dari pendidikan tinggi di dalam lembaga, kepada siswa, dan untuk masyarakat umum.

Pengertian Hasil Belajar Menurut Para Ahli

Adapun definisi hasil belajar menurut para ahli, antara lain:

Mulyasa (2008)

Hasil belajar didefinisikan sebagai prestasi belajar siswa secara keseluruhan yang menjadi indikator kompetensi dan derajat perubahan prilaku yang bersangkutan. Kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa harus dinyatakan sedemikian rupa agar bisa dinilai sebagai wujud hasil belajar siswa yang mengacu pada pengalaman langsung.

Nawawi (dalam Susanto, 2013: 5)

Hasil belajar dapat didefinisikan sebagai tingkat keberhasilan siswa dalam mempelajari materi pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam skor yang diperoleh dari hasil tes mengenal sejumlah materi pelajaran tertentu.

Dimyati dan Mudjiono (2013: 3)

Hasil belajar dapat didefinisikan sebagai hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Bagi guru, tindak mengajar diakhiri dengan adanya proses evaluasi hasil belajar. Bagi siswa, hasil belajar ialah berakhirnya penggal dan puncak proses belajar.

Jenis Hasil Belajar

Benjamin Bloom, telah sangat berpengaruh dalam mengklarifikasi dan mengatur pemikiran pendidikan mengenai klasifikasi tujuan pembelajaran. Karya aslinya ditulis selama tahun 1950-an. Bloom dan rekan kerjanya berpendapat bahwa tujuan (yang sekarang kita sebut “hasil pembelajaran“) dapat dicapai dalam tiga bidang atau domain yang berbeda, di mana mereka menetapkan nama jargon yang sangat mengesankan: domain kognitif, domain afektif dan domain psikomotor.

Secara sederhana, masing-masing berkaitan dengan tujuan yang berhubungan dengan pengetahuan, tujuan yang berhubungan dengan sikap dan tujuan yang berhubungan dengan keterampilan motorik. Berikut ini penjelasan masing-masing domain tersebut.

Domain Kognitif

Domian kognitif  berkaitan dengan hasil belajar intelektual. Bloom beserta rekan kerjanya membagi domain kognitif menjadi enam tingkatan yang berbeda, masing-masing mewakili tingkatan aktivitas kognitif dari yang paling rendah hingga yang paling tinggi, yaitu:

  1. Knowladge (Pengetahuan), yaitu berkaitan dengan mengingat informasi yang sudah dipelajari.
  2. Comprehension (Pemahaman), yaitu berkaitan dengan memahami dan menafsirkan informasi.

Pemahaman dapat dibagi menjadi tiga kategori, yaitu: pemahaman terjemahan, pemahaman penafsiran, pemahaman ekstrapolasi.

  1. Application (Aplikasi), yaitu penggunaan abstraksi pada situasi kongkret atau situasi khusus.
  2. Analysis (Analisis), yaitu usaha untuk memilah suatu integritas menjadi unsur-unsur atau bagian-bagian sehingga jelas hierarkinya atau susunannya.
  3. Syntesis (Sintesis), yaitu penyatuan unsur-unsur atau bagian-bagian ke dalam bentuk menyeluruh.
  4. Evaluation (Evaluasi), yaitu pemberian keputusan tentang nilai sesuatu yang mungkin dilihat dari segi tujuan, gagasan, cara bekerja, pemecahan, metode, materil, dan lain-lain.

Domain Afektif

Domian afektif mengandung tujuan yang berkaitan dengan sikap dan perasaan sebagai hasil dari beberapa proses pendidikan atau pelatihan. Bloom dan rekan kerjanya, Krathwohl membagi domain afektif menjadi beberapa tingkat hierarkis yang berbeda.

  1. Receiving (sikap menerima), yaitu mengembangkan suatu kesadaran akan sesuatu.
  2. Responding (memberikan respons), yaitu menunjukkan minat aktif pada sesuatu.
  3. Valuing (nilai), yaitu berkomitmen dalam bersikap
  4. Organitation (organisasi), yaitu membuat penyesuaian untuk keputusan dari beberapa alternatif
  5. Characterization (karakterisasi), yaitu mengintegrasikan keyakinan, ide, dan sikap seseorang ke dalam filsafat secara keseluruhan.

Domain Psikomotorik

Domian ini berisi hasil pembelajaran yang berhubungan dengan pengembangan keterampilan manipulatif atau fisik-hal-hal seperti mengukur, menyiapkan dan menggunakan peralatan, menggunakan alat, menggambar grafik, dan sebagainya.

Hasil belajar pada domian ini tampak dalam bentuk keterampilan (skill) dan kemampuan bertindak individu. Terdapat enam tingkat keterampilan, yaitu:

  1. Gerakan refleks
  2. Keterampilan dalam gerakan-gerakan dasar
  3. Kemampuan perseptual
  4. Kemampuan di bidang fisik
  5. Gerakan-gerakan terampil
  6. Kemampuan yang berkaitan dengan komunikasi non-decursive, misalnya gerakan ekspresif dan interpretatif.

Teori Hasil Belajar

Hasil belajar merupakan kemampuan-kemampuan yang dimiliki peserta didik setelah ia menerima pengalaman belajarnya. Howard Kingsley mengelompokkan 3 macam hasil belajar, yaitu;

  1. Keterampilan dan kebiasaan
  2. Pengetahuan dan pengertian
  3. Sikap dan cita-cita.

Gagne mengkategorikan 5 hasil belajar, yakni;

  1. Informasi verbal
  2. Keterampilan intelektual
  3. Strategi kognitif
  4. Sikap
  5. Keterampilan motoris.

Hasil belajar dipengaruhi oleh beragam faktor. Adapun faktor yang berpengaruh pada hasil belajar, dapat digolongkan menjadi tiga macam, yaitu:

Faktor-faktor stimulasi belajar

Ialah segala sesuatu di luar individu yang merangsang individu untuk mengadakan reaksi atau perbuatan belajar. Yang termasuk dalam faktor stimulasi belajar yaitu banyaknya bahan pelajaran, tingkat kesulitan bahan pelajaran, kebermaknaan bahan pelajaran, berat ringannya tugas, suasana lingkungan eksternal.

Faktor-faktor metode belajar

Faktor ini berkaitan dengan metode belajar yang dipakai guru, yang sangat berpengaruh pada metode belajar yang dipakai oleh pembelajar. Faktor-faktor metode belajar menyangkut kegiatan berlatih atau praktek, over learning dan drill, resitasi belajar, pengenalan tentang hasil-hasil belajar, belajar dengan keseluruhan dan dengan bagian-bagian, penggunaan modalitas indera, bimbingan dalam belajar, kondisi-kondisi intensif.

Faktor-faktor Individual

Faktor-faktor individu mencakup kematangan, faktor usia kronologis, perbedaan jenis kelamin, pengalaman sebelumnya, kapasitas mental, kondisi kesehatan jasmani, kondisi kesehatan rohani, dan motivasi.

Hasil belajar yang dicapai siswa melalui proses belajar mengajar yang optimal cenderung menunjukkan hasil yang memiliki ciri yaitu:

  1. Rasa puas dan bangga yang dapat menumbuhkan motivasi belajar intrinsik pada diri peserta didik.
  2. Menambah rasa yakin pada kemampuan dirinya.
  3. Hasil belajar yang diperoleh siswa mantap dan dapat bertahan lama.
  4. Hasil belajar yang diperoleh siswa secara menyeluruh (komprehensif), yang mencakup ranah kognitif, afektif dan psikomotoris.
  5. Kemampuan siswa dalam melakukan kontrol dan penilaian, serta mengendalikan dirinya terutama dalam menilai hasil yang dicapainya maupun menilai dan mengendalikan proses dan usaha belajarnya.

Contoh Hasil Belajar

Berikut ini beberapa contoh hasil belajar siswa pada beberapa mata pelajaran, yaitu:

  1. Mengidentifikasi, merumuskan dan memecahkan masalah kimia integratif (Kimia).
  2. Membangun model probabilitas untuk mengukur risiko dari sistem asuransi, dan menggunakan data dan teknologi untuk membuat kesimpulan statistik yang sesuai (Ilmu Aktuarial).
  3. Menggunakan vektor dasar, raster, desain 3D, video dan teknologi web dalam penciptaan karya seni (Seni).
  4. Menerapkan diferensial kalkulus untuk pemodelan tingkat perubahan waktu fenomena fisik dan biologis (Matematika).
  5. Mengidentifikasi karakteristik struktur tubuh tertentu dan menjelaskan bagaimana fungsi struktur tersebut (Ilmu Anatomi Manusia).
  6. Menghitung besar dan arah medan magnet yang dibuat dengan memindahkan muatan listrik (Fisika).
  7. Menunjukkan keterampilan teknis dalam pengumpulan dan analisis data geologi dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan geologis ke berbagai masalah yang dihadapi oleh dunia bisnis, industri, pemerintah (Geologi).
  8. Menerapkan pengetahuan matematika, probabilitas dan statistik, ilmu pengetahuan, teknik, dan rekayasa ekonomi; serta mengidentifikasi, merumuskan, dan memecahkan masalah rekayasa yang melibatkan parameter fisik, manusia, dan ekonomi (Rekayasa dan Manajemen ndustri).
  9. Memahami perbedaan individu baik dalam konteks biologis dan budaya, serta memahami prinsip-prinsip etika untuk psikolog (Psikologi).
  10. Mempersiapkan pekerjaan komunikasi yang memiliki kualitas profesional sebagaimana dievaluasi melalui Komunikator Pertanian (Komunikasi Pertanian).

Nah, itulah tadi pembahasan lengkapnya dari ArenaLomba mengenai pengertian hasil belajar menurut para ahli, jenis, teori, dan contohnya. Semoga hadirnya artikel ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

About The Author

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Follow Us

Twitter

/* Fetch any embeddable Twitter object from the OEmbed API */ let oembedResponse = await fetch(new Request('https://publish.twitter.com/oembed?url=https://twitter.com/jack/status/20')); let oembedTweet = oembedResponse.json();
shares