Select Page

Metode Pengumpulan Data Kuantitatif

Metode Pengumpulan Data Kuantitatif

Pengumpulan Data Kuantitatif

Apa yang membedakan antara ketika mengatakan bahwa kita memiliki tujuh buah apel dan mengatakan bahwa rasanya lezat?. Perbedaannya adalah untuk pertama kita bisa menghitung jumlah buah apel, tetapi kita tidak bisa memberi angka seberapa lezat rasanya, karena  apel tersebut mungkin lezat bagi satu orang tapi asam bagi orang lain. Apa hubungannya ini dengan data kuantitatif? Ini semua berhubungan dengan data kuantitatif karena ini menunjukkan kepada kita apa yang dianggap data kuantitatif dan apa yang tidak.

Mengatakan bahwa kita memiliki tujuh buah apel, karena dapat dinyatakan secara numerik, adalah bagian dari data kuantitatif. Namun, mengatakan bahwa rasanya lezat bukan karena kita tidak dapat mengukurnya dengan angka. Berdasarkan ilustrasi tersebut menunjukkan bahwa data kuantitatif adalah adalah data yang dapat dihitung dan data yang dapat diukur. Perolehan data kuantitatif dapat dilakukan melalui beberapa metode. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang metode pengumpulan data kuantitatif, artikel ini akan mengulas tentang metode data kuantitatif.

Data Kuantitatif

Data kuantitatif adalah segala sesuatu yang dapat dinyatakan dalam angka atau berquantifikasi. Data ini dapat direpresentasikan oleh skala ordinal, interval atau rasio dan memungkinkan untuk melakukan manipulasi dalam pengelolaan statistik.

Data dalam penelitian kuantitatif merupakan data yang dapat diukur secara numerik. Hal-hal yang dapat diukur secara tepat-bukan melalui interpretasi – seperti jumlah peserta di suatu acara, suhu di lokasi tertentu, atau tinggi seseorang dalam cm dapat dianggap sebagai data kuantitatif.

Data kuantitatif adalah data obyektif yang dihasilkan melalui proses sistematis yang dapat diverifikasi, dapat direplikasi dan dalam dirinya sendiri tidak tunduk pada interpretasi. Hal tersebut berbeda dengan dengan data kualitatif yang bersifat lebih subjektif dan umumnya interpretasi manusia.

Pengertian Data Kuantitatif

Data kuantitatif memberikan informasi kuantitatif yang dapat digunakan untuk perhitungan matematis dan analisis statistik, sehingga keputusan dapat dibuat berdasarkan derivasi matematika tersebut. Data kuantitatif digunakan untuk menjawab pertanyaan seperti “Berapa banyak?”, “Seberapa sering?”. Data ini dapat diverifikasi dan juga dapat dengan mudah dievaluasi menggunakan teknik matematika.

Misalnya, ada jumlah yang sesuai dengan berbagai parameter, misalnya, “Berapa harga laptop itu?” Adalah pertanyaan-pertanyaan yang digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif. Ada nilai yang terkait dengan sebagian besar parameter pengukuran seperti pound atau kilogram untuk berat, Rp untuk harga/biaya, dan lain-lain.

Data kuantitatif biasanya dikumpulkan untuk analisis statistik menggunakan survei, jajak pendapat atau kuesioner yang dilakukan pada bagian tertentu dari suatu populasi, yang hasilnya yang diambil dapat ditetapkan di seluruh populasi.

Pengetian Data Kuantitatif Menurut Para Ahli

Adapun definisi data kualitatif menurut para ahli, antara lain:

Glossary of Terms

Data kuantitatif adalah data yang menyatakan banyak, jumlah atau rentang tertentu. Biasanya, ada unit pengukuran yang terkait dengan data, misalnya meter untuk mengukur tinggi.

Safeopedia

Data kuantitatif adalah jenis data yang berhubungan dengan informasi yang terukur. Ini berarti bahwa nilai dapat dinyatakan secara numerik.

Semua data yang dapat dikuantifikasi, dapat diverifikasi, dan dapat diterima oleh manipulasi statistik diklasifikasikan sebagai data kuantitatif.

Data kuantitatif digunakan dalam analisis data untuk tujuan evaluasi, karena dapat memberikan hasil yang dapat dikuantifikasi dan mudah dipahami. Data dapat dianalisis dalam berbagai cara berbeda. Data kuantitatif bersifat obyektif, terfokus, dan berorientasi pada hasil.

Metode Pengumpulan Data Kuantitatif

Pengumpulan data adalah proses mengumpulkan dan mengukur informasi tentang variabel-variabel yang diteliti, dengan cara sistematis yang memungkinkan seseorang untuk menjawab pertanyaan penelitian yang dinyatakan, menguji hipotesis, dan mengevaluasi hasil. Komponen pengumpulan data penelitian adalah umum untuk semua bidang studi termasuk ilmu fisik dan sosial, humaniora, bisnis, dan lain-lain.

Terlepas dari bidang studi atau preferensi untuk mendefinisikan data (kuantitatif, kualitatif), pengumpulan data yang akurat sangat penting untuk menjaga integritas penelitian. Baik pemilihan instrumen pengumpulan data yang tepat (yang ada, dimodifikasi, atau yang baru dikembangkan) dan instruksi yang digambarkan dengan jelas dalam penggunaannya untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan.

Konsekuensi dari data yang dikumpulkan secara tidak benar yaitu:

  1. Ketidakmampuan untuk menjawab pertanyaan penelitian secara akurat
  2. Ketidakmampuan untuk mengulangi dan memvalidasi penelitian
  3. Temuan yang terdistorsi akan membuang-buang sumber daya
  4. Menyesatkan peneliti lain
  5. Dapat menyebabkan bahaya bagi subjek yang diteliti
  6. Ada potensi untuk menyebabkan kerugian yang tidak proporsional ketika hasil penelitian ini digunakan untuk mendukung rekomendasi kebijakan publik.

Data kuantitatif yang berupa angka dikumpulkan dan dicatat secara sistematis, sehingga dapat dianalisis dalam database komputer, serta tabel dan grafik untuk mengungkap tren dan pola berskala besar yang mendukung teori dan argumen. Hasil analisis matematis dan statistik dari angka-angka tersebut dapat mengarah pada pembentukan beberapa hasil yang konklusif.

Ada beberapa metode pengumpulan data kuantitatif, antara lain:

Survei Kuantitatif

Pada mulanya survei dilakukan menggunakan metode berbasis kertas dan berangsur-angsur berevolusi menjadi media online. Survei kuantitatif berbeda dengan survei kualitatif, karena survei kuantitatif menggunakan pertanyaan tertutup, dengan opsi jawaban yang telah disediakan. Responden hanya harus memilih jawaban di antara pilihan yang tersedia di kuesioner. Pertanyaan tertutup membentuk bagian utama dari survei ini karena mereka lebih efektif dalam mengumpulkan data kuantitatif.

Faktor penting tentang survei adalah bahwa tanggapan yang dikumpulkan harus sedemikian rupa sehingga dapat digeneralisasikan ke seluruh populasi tanpa perbedaan yang signifikan.

Atas dasar waktu yang digunakan dalam menyelesaikan survei, maka survei dapat diklasifikasikan menjadi:

Studi Longitudinal

Suatu jenis penelitian observasional di mana peneliti melakukan survei dari periode waktu tertentu ke yang lain, yaitu dalam waktu yang cukup lama. Survei ini sering dilaksanakan untuk analisis tren atau studi di mana tujuan utamanya adalah untuk mengumpulkan dan menganalisis suatu pola dalam data.

Studi Cross-sectional

Suatu jenis penelitian observasional di mana peneliti melakukan survei pada periode waktu tertentu di seluruh. Jenis survei ini mengimplementasikan kuesioner untuk memahami subjek tertentu dari sampel pada periode waktu tertentu.

Wawancara

Metode pengumpulan data kuantitatif ini juga secara tradisional dilakukan melalui tatap muka tetapi telah bergeser ke platform telepon dan online. Wawancara menawarkan kesempatan kepada peneliti untuk mengumpulkan data ekstensif dari para responden. Pengertian wawancara kuantitatif sangat terstruktur dan memainkan peran kunci dalam mengumpulkan informasi.

Wawancara dapat dilakukan melalui tiga cara utama yaitu:

Wawancara langsung

Seorang pewawancara dapat menyiapkan daftar pertanyaan wawancara penting selain pertanyaan survei yang sudah diajukan. Dengan cara ini, orang yang diwawancarai memberikan rincian lengkap tentang topik yang sedang dibahas.

Seorang pewawancara dapat mengelola ikatan dengan orang yang diwawancarai pada tingkat pribadi yang akan membantunya untuk mengumpulkan lebih banyak rincian tentang topik karena tanggapan yang juga meningkat. Pewawancara juga dapat meminta penjelasan dari orang yang diwawancarai tentang jawaban yang tidak jelas.

Wawancara daring / lewat telepon

Wawancara berbasis telepon bukan lagi hal baru tetapi wawancara kuantitatif ini juga telah beralih ke media online seperti Skype atau Zoom. Terlepas dari jarak antara pewawancara dan orang yang diwawancarai dan perbedaan zona waktu mereka. Dalam kasus wawancara telepon, wawancara hanyalah sebuah panggilan telepon.

Wawancara pribadi berbantuan computer

Ini adalah teknik wawancara dimana pewawancara memasukkan semua data yang dikumpulkan langsung ke laptop atau perangkat serupa lainnya. Waktu pemrosesan berkurang dan juga pewawancara tidak perlu membawa kuesioner fisik dan hanya memasukkan jawaban di laptop.

Kuisioner

Kuesioner dirancang untuk mengukur dan melegitimasi keyakinan dan perilaku orang. Umumnya, dua jenis dalam pengertian kuesioner digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif untuk tujuan penelitian yaitu:

Kuisioner dengan menggunakan kertas-pensil

Metode ini dapat dilakukan pada sejumlah besar orang dan menghemat waktu serta biaya. Orang-orang lebih jujur ​​ketika menanggapi kuesioner tentang isu-isu kontroversial khususnya karena fakta bahwa tanggapan mereka bersifat anonim. Tetapi kekurangannya adalah. Sebagian besar orang yang menerima kuesioner tidak mengembalikannya dan mereka yang mungkin tidak mewakili sampel yang semula dipilih (Leedy dan Ormrod, 2001).

Kuesioner berbasis web

Metode ini tak terhindarkan dari penggunaan internet. Kita dapat menggunakan e-mail yang akan membawa responden pada situs web untuk mengisi kuesioner. Jenis penelitian ini sering lebih cepat tapi kurang terperinci. Beberapa kerugian dari metode ini termasuk pengecualian orang-orang yang tidak memiliki komputer atau tidak dapat mengakses komputer.

Juga validitas survei tersebut dipertanyakan karena orang-orang mungkin berada dalam terburu-buru untuk menyelesaikannya dan mungkin tidak memberikan respons yang akurat.

Observasi Kuantitatif

Data dapat dikumpulkan melalui pengamatan sistematis. Ketika data kuantitatif sedang dicari, pendekatannya adalah pengamatan naturalistik, yang sebagian besar melibatkan penggunaan indera dan keterampilan observasi yang tajam untuk mendapatkan data tentang “apa”, dan tidak tentang “mengapa” dan “bagaimana”.

Metode ini adalah cara pengumpulan data yang cukup sederhana, dan tidak semahal metode lainnya. Masalahnya adalah bahwa terkadang indra tidak dapat melakukan pengamatan secara sempurna. Tanpa disadari, pengamat alam bawah sadar pengamat mungkin memiliki pengaruh pada indranya, dan bagaimana mereka merasakan situasi dan orang-orang di sekitar. Bias pada bagian pengamat sangat mungkin.

Eksperimen

Metode ini melibatkan manipulasi variabel bebas, sambil mempertahankan berbagai tingkat kontrol atas variabel terikat. Biasanya, ini digunakan untuk mendapatkan data yang akan digunakan untuk analisis hubungan dan korelasi. Riset kuantitatif sering menggunakan eksperimen untuk mengumpulkan data.

Terdapat beberapa jenis eksperimen yaitu:

Eksperimen laboratorium

Ini adalah pengaturan percobaan ilmiah yang terjadi dalam lingkungan tertutup dan terkontrol (laboratorium). Pengumpul data harus mampu memiliki kontrol yang ketat atas semua variabel. Tingkat kontrol ini juga menyiratkan bahwa ia dapat sepenuhnya dan dengan sengaja memanipulasi variabel bebas.

Eksperimen lapangan

Ini terjadi di lingkungan alami yaitu “di lapangan”, di mana meskipun pengumpul data mungkin tidak sepenuhnya dapat mengendalikan variabel, ia masih mampu melakukannya hingga batas tertentu. Manipulasi masih dimungkinkan, meskipun tidak disengaja seperti dalam pengaturan laboratorium.

Eksperimen alami

Dalam hal ini, pengumpul data tidak memiliki kendali atas variabel bebas apa pun, yang berarti tidak dapat dimanipulasi. Oleh karena itu, apa yang hanya bisa dilakukan adalah mengumpulkan data dengan membiarkan variabel bebas terjadi secara alami, dan mengamati efeknya.

Kita mungkin bisa menyebutkan beberapa metode pengumpulan data lainnya, tetapi yang dibahas adalah pendekatan yang paling umum digunakan. Pada akhirnya, pilihan metode pengumpulan hanya 50% dari keseluruhan proses. Penggunaan yang benar dari metode ini juga akan berpengaruh pada kualitas dan integritas data yang dicari.

Nah, itulah tadi teman-temen bahasan lengkapnya dari arenalomba tentang pengertian metode pengumpulan data kuantitatif, macam, dan contohnya. Semoga bahasan ini bisa bermanfaat kepada segenap pembaca yang sedang mencari referensinya. Trimakasih,

About The Author

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Follow Us

Twitter

/* Fetch any embeddable Twitter object from the OEmbed API */ let oembedResponse = await fetch(new Request('https://publish.twitter.com/oembed?url=https://twitter.com/jack/status/20')); let oembedTweet = oembedResponse.json();
shares