Select Page

Pengertian Populasi, Cara Membuat, dan Contohnya

Pengertian Populasi, Cara Membuat, dan Contohnya

Populasi Adalah

Populasi merupakan semua elemen, individu, atau unit yang memenuhi kriteria seleksi untuk kelompok yang akan diteliti, dimana pengertian sampel yang representatif diambil untuk pemeriksaan rinci. Dalam statistik, populasi mengacu pada total serangkaian pengamatan yang dapat dilakukan. Populasi mencakup semua individu yang tinggal di daerah tertentu. Kepadatan populasi adalah jumlah rata-rata orang di suatu tempat. Daerah perkotaan seperti kota-kota besar memiliki kepadatan penduduk yang tinggi.

Di sana, tempat tinggal antara orang yang satu dengan yang lain saling berdekatan. Di daerah dengan kepadatan penduduk yang rendah, tempat tinggal antara orang yang satu dengan yang lain saling berjauhan, seperti di daerah pedesaan di pedesaan. Dalam melakukan suatu penelitian harus ditentukan populasi dan sampelnya. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang populasi dalam penelitian, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, cara membuat, dan contoh populasi.

Populasi

Dalam biologi, populasi adalah semua organisme dari kelompok atau spesies yang sama, yang hidup di wilayah geografis tertentu, dan memiliki kemampuan melakukan kawin silang.

Dalam sosiologi, populasi mengacu pada kumpulan manusia. Demografi adalah ilmu sosial yang melibatkan studi statistik populasi manusia. Populasi dalam istilah yang lebih sederhana adalah jumlah orang di desa atau kota, wilayah, negara atau dunia; populasi biasanya ditentukan oleh proses yang disebut sensus (proses pengumpulan, analisis, pengumpulan dan penerbitan data).

Suatu populasi dapat didefinisikan oleh sejumlah karakteristik dalam suatu kelompok, yang digunakan oleh para ahli statistik untuk menarik kesimpulan tentang subjek dalam suatu penelitian. Suatu populasi bisa tidak jelas atau spesifik.

Contoh populasi yang didefinisikan secara samar-samar termasuk jumlah bayi yang baru lahir di Amerika Utara, jumlah total startup teknologi di Asia, rata-rata tinggi semua kandidat ujian CFA di dunia, berat badan rata-rata pembayar pajak AS, dan sebagainya.

Populasi juga dapat didefinisikan lebih spesifik – jumlah bayi yang baru lahir di Amerika Utara dengan mata coklat, jumlah startup di Asia yang gagal dalam waktu kurang dari tiga tahun, rata-rata tinggi semua kandidat ujian CFA wanita, berat badan rata-rata semua pembayar pajak AS pada usia 30 tahun, dan sebagainya.

Sering kali, ahli statistik dan peneliti ingin mengetahui karakteristik setiap entitas dalam suatu populasi, sehingga dapat menarik kesimpulan yang paling tepat. Ini adalah hal yang tidak mungkin, karena populasi cenderung cukup besar.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan ingin mengetahui apakah masing-masing dari 50.000 pelanggan yang dilayani selama tahun itu merasa puas, mungkin akan sulit, mahal dan tidak praktis untuk memanggil masing-masing klien di telepon untuk melakukan survei. Karena karakteristik setiap individu dalam suatu populasi tidak dapat diukur karena keterbatasan waktu, sumber daya dan aksesibilitas.

Pengertian Populasi       

Populasi merupakan seluruh jumlah orang atau penduduk di suatu negara atau wilayah. Suatu populasi, dalam statistik dan bidang-bidang matematika lainnya, adalah sekelompok orang, binatang atau hal-hal yang terpisah yang dapat diidentifikasi oleh setidaknya satu karakteristik umum untuk keperluan pengumpulan dan analisis data. Dalam statistik, populasi dapat merujuk kepada orang, objek, kejadian, pengukuran, dan lain-lain.

Dalam cambridge dictionary, populasi dapat diartikan semua orang yang tinggal di suatu negara, daerah, atau tempat tertentu. Tak jauh berbeda dengan definisi tersebut, dalam dictionary.com populasi dapat diartikan jumah total orang yang mendiami suatu negara, kota, atau distrik atau daerah.

Pengertian Populasi Menurut Para Ahli

Adapun pengertian populasi menurut para ahli diantaranya yaitu:

Husaini Usman (2006)

Populasi adalah semua nilai  baik hasil perhitungan maupun pengukuran, baik kuantitatif maupun  kualitatif, dari karakteristik tertentu mengenai sekelompok objek yang lengkap dan jelas.

Sugiyono (2010)

Populasi ialah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan  karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.

Sehingga dapat dikatakan bahwa populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari, tetapi meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek itu.

Hartono (2011)

Populasi dengan karakteristik tertentu ada yang jumlahnya terhingga dan ada yang tidak terhingga. Penelitian hanya dapat dilakukan pada populasi yang jumlahnya terhingga saja

Cara Membuat Populasi

Dalam menentukan populasi perlu mempertimbangkan 4 faktor yaitu isi, satuan, cakupan (scope), dan waktu. Contohnya suatu penelitian tentang pendapatan keluarga petani di Kabupaten Merangin tahun 2012, maka populasinya dapat ditetapkan dengan 4 faktor tersebut yaitu: Isi (Semua keluarga petani); Satuan (Petani penggarap/pemilik tanah); Cakupan (Kabupaten Merangin); Waktu (tahun 2012).

Populasi adalah kelompok orang yang ingin peneliti generalisasi dalam hasil penelitiannya. Sampel akan selalu menjadi bagian dari populasi. Populasi yang tepat akan bergantung pada ruang lingkup studi peneliti. Misalnya, katakanlah pertanyaan penelitian yang menanyakan “apakah ada hubungan antara kecerdasan emosi dan kepuasan kerja pada perawat?”.

Dalam hal ini, populasinya mungkin perawat di Amerika Serikat. Namun, jika ruang lingkup studinya lebih sempit (misalnya, jika studi berkaitan dengan permasalah lokal atau spesialisasi tertentu), maka populasi juga akan lebih spesifik, seperti “perawat di negara bagian Florida” atau ” perawat praktik berlisensi di Amerika Serikat”.

Yang penting, populasi hanya boleh menyertakan orang yang akan menjadi hasil penelitian. Misalnya, jika peneliti tidak memiliki alasan kuat untuk percaya bahwa hasil penelitiannya akan berlaku untuk semua perawat di Amerika Serikat, maka populasinya harus lebih spesifik.

Jika peneliti terjebak dalam mendefinisikan populasinya, maka perlu memikirkan tentang bagaimana peneliti akan mengisi bagian kosong dalam kalimat berikut: “Hasil penelitian saya akan berlaku untuk …..” Jawaban peneliti akan membantu menentukan bagaimana ia mendefinisikan populasinya.

Cara yang paling dasar (meskipun tidak selalu termudah atau paling akurat) untuk mengukur populasi hanyalah dengan menghitung semua orang. Ini dikenal sebagai sensus dan biasanya dilakukan oleh pejabat pemerintah. Tapi sensus memiliki keterbatasan terutama jika dilakukan pada negara-negara dengan daerah yang sangat terpencil, tidak mungkin bagi pencacah untuk menghitung semua orang.

Sensus juga memiliki kesulitan mengumpulkan informasi tentang populasi yang langka. Populasi yang langka adalah populasi yang kecil atau tidak tercermin dalam data sensus standar. Misalnya Amerika Serikat tidak diperbolehkan untuk mengumpulkan informasi keagamaan dalam sensus nasional, sehingga Muslim Amerika dapat dianggap sebagai populasi yang langka. Orang yang berpartisipasi dalam hobi tertentu atau memiliki model mobil tertentu adalah contoh lain dari populasi langka.

Salah satu alternatif untuk pencacahan enumerasi secara lengkap adalah sampling. Para ahli statistik menggunakan rumus matematika untuk menentukan jumlah minimum orang yang harus dihitung untuk menjadi sampel representatif dari total populasi.

Sebagai contoh, jika total populasi adalah 1.000 orang, peneliti mungkin hanya perlu mensurvei 150 dari mereka secara langsung. Kemudian mereka dapat mengambil data dari sampel dan mengekstrapolasikannya ke populasi penuh. Jika 10 persen orang dalam sampel adalah kidal, dapat diasumsikan bahwa 100 dari populasi 1.000 orang kidal.

Sampling dapat lebih akurat daripada penghitungan penuh, tetapi ada beberapa kekurangan. Ada kemungkinan bahwa sampel yang dipilih untuk survei berbeda dari total populasi dalam beberapa cara. Semakin besar ukuran sampel, semakin rendah tingkat kesalahannya.

Selain itu, sampel harus dipilih secara acak. Ini bisa lebih sulit daripada kedengarannya. Katakanlah kita ingin mensurvei sampel semua orang di Indonesia. Salah satu metode yang digunakan di masa lalu adalah memilih nama secara acak dari buku telepon. Namun, ini menghilangkan kelas-kelas tertentu dari orang-orang yang kemungkinan dipilih untuk sampel: orang miskin tanpa telepon; orang yang menggunakan ponsel dan dengan demikian tidak muncul di buku telepon; orang dengan nomor tidak terdaftar.

Mengumpulkan data populasi untuk tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau dengan sensus, atau dari periode historis sebelum sensus menjadi umum, dilakukan dengan menyatukan informasi demografis apa pun yang tersedia. Mungkin ada yang sebagian menggunakan sensus, data populasi lokal atau informasi yang dikumpulkan oleh kelompok sipil, serta memeriksa catatan kelahiran dan kematian.

Contoh Populasi

Populasi dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu populasi target dan populasi;

Populasi target

Populasi target adalah sekelompok orang atau objek yang ingin digeneralisasi oleh peneliti sebagai temuan penelitian karena memiliki serangkaian kriteria yang menarik bagi peneliti.

Misalnya, anggaplah perusahaan meluncurkan produk baru untuk warga senior. Menganalisis populasi target-semua warga senior-dapat mengungkap wawasan yang memungkinkan perusahaan untuk menerapkan berbagai kampanye iklan yang sesuai dengan tingkat pendapatan dan sikap yang berbeda dalam populasi target tersebut.

Contoh lain populasi target yaitu Semua lansia penderita Alzheimer, Semua penderita AIDS, Semua bayi yang lahir dengan berat badan kecil, Semua anak usia sekolah yang menderita asma, Semua remaja hamil.

Populasi yang dapat diukur secara eksperimen

Yaitu bagian dari populasi yang dapat diukur oleh seorang peneliti; mungkin merupakan bagian dari populasi target. Populasi ini mungkin terbatas pada wilayah, negara bagian, kota, kabupaten, lembaga, atau keterbatasan lainnya.

Misalnya keterbatasan anggaran sering membatasi jumlah konsumen yang dapat dipelajari oleh peneliti, membuat populasi yang dapat diukur untuk eksperimen jauh lebih kecil daripada populasi target.

Keterbatasan fisik juga sering memaksa seorang peneliti untuk mempelajari kelompok yang lebih kecil dari populasi target. Misalnya, mewawancarai setiap konsumen yang didistribusikan di suatu wilayah besar sering tidak layak, yang berarti seorang peneliti harus memilih kelompok yang lebih kecil untuk dipelajari.

Contoh lain populasi yang dapat diukur secara eksperimental yaitu Semua lansia penderita Alzheimer di panti jompo Kota St. Louis, Semua penderita AIDS di daerah metropolitan St. Louis, Semua bayi yang lahir dengan berat badan kecil yang dirawat di ICU neonatal di kota St. Louis, Semua anak usia sekolah yang menderita asma yang dirawat di klinik asma pediatrik di pusat kesehatan yang berafiliasi dengan universitas di Midwest, Semua remaja hamil di negara bagian Missouri.

Nah, itulah tadi pembahasan dari ArenaLomba mengenai pengertian populasi penelitian menurut para ahli, cara membuat, dan contohnya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan kepada segenap pembaca yang sedang mencarinya. Trimakasih,

About The Author

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Follow Us

Twitter

/* Fetch any embeddable Twitter object from the OEmbed API */ let oembedResponse = await fetch(new Request('https://publish.twitter.com/oembed?url=https://twitter.com/jack/status/20')); let oembedTweet = oembedResponse.json();
shares